Artikel terbaru

Motivasi Berhenti Merokok: Ngerokok itu keren? Kok bego sih!!

Anak muda jaman sekarang ini pada ngelucu, apalagi mereka yang nganggep bahwa ngerokok itu keren. Coba deh kamu jujur aja, pernah kan ngerasa kayak gitu? Saya mencoba jujur tulisan ini bukan ditujukan utk mengejek hanya opini pandangan saya pribadi aja. Kalo kamu ngerasa marah karena tulisan ini berarti kamu itu perokok.

Saya ga naif, saya ini pernah ngerokok. Pernah yaa bukan mantan perokok soalnya saya tidak terikat sama rokok jd saya anggap pernah gitu aja belum termasuk mantan. Soalnya kalau mantan itu biasanya kayak gini: mau mandi inget rokok, mau makan inget rokok, mau bab pun inget rokok. Berhubung saya tidak seperti itu jadi rokok ini bukan mantan saya.

Ngerokok Itu Keren? Kok Bego Sih!!

motivasi berhenti merokok

Tulisan saya ini tak masukin ke kategori motivasi berhenti merokok walau sebenarnya tidak tepat sih kalau saya bilang begitu, namun hanya ke kritikan dan opini saya pribadi saja. Oke, lanjut!! Nah, tiap orang pasti punya alasan sendiri kan buat ngerokok? Coba inget deh kamu asalnya ngerokok gimana? Pasti salah satunya karena diajak temen-temen kamu yg perokok. Kalau ga gitu kamu ditawari temen kamu yg perokok trus kamu coba* ngerokok deh. Atau kamu cuman tiru-tiru temen kamu atau orang sekitar kamu yang merokok.

meme motivasi berhenti merokok

Jelas salah satunya kayak gitu kan? Masa kayak gini. Duh duit gw banyak nih, beli rokok aja deh buat habisin (versi jajan biasa) atau biasanya gw pegang hp berhubung skrg hpnya lagi di cas alhasil tangan gw nganggur beli rokok aja deh biar tangan gw sibuk (versi kurang kerjaan).  Bisa juga, eh gw kan ga pernah sesak nafas pengen coba ngerokok gimana sih rasanya sesak nafas dan punya kanker paru-paru? (Versi cari masalah). Ga mungkin kan kayak gitu?

meme lucu motivasi berhenti merokok

Kalau saya sih krn ditawarin, trus saya lanjutkan ngerokok sendiri walau ga ditawarin. Alasannya saya lanjutin ngerokok sih simple, karena saya benci diri saya sendiri dan saya pengen mati. Nah lhoo kan, knp saya mikir gitu? Yaa karrna rokok itu racun yg perlahan bisa membunuh kamu. Lagian saya punya pikiran pengen mati itu pun krn saya trauma krn satu hal dan lain hal. Namun seiring waktu saya sadar, kalau saya masih belum pengen mati.

Terus sekarang saya mulai sayang sama diri sendiri dan akhirnya berhenti deh ngerokok. Tau kan kalo sekarang saya trmasuk orang yang bego? Iya goblok banget, asap aja dibeli. Mayan mahal lagi harganya.

Rokok sendiri lebih banyak jeleknya timbang baiknya, lagian kamu tau tidak sih rokok itu bisa menjadi salah satu masalah anak muda jaman sekarang? Jujur aja mnurut saya rokok ini nyusahn org lain. Yg saya maksud bukan asap rokoknya tapi kebiasaan merokok itu sendirilah yg jadi masalah. Walau asapnya juga termasuk nyusahin belum lagi orang yang naik sepeda motor trus ngerokok? Duh, kasihan yang di belakang kena abunya.

Kamu tau kalau nilai rokok iti lebih tinggi dibanding makanan? Ada bbrp org yg saya tau punya prinsip kek gini. Lebih baik makan asap daripada makan nasi. Ehhh,salah...maksud saya lebih baik tidak makan drpda tidak ngerokok.

Nah brhubung sudah kecanduan dan ditambah prinsip kayak gitu maka si perokok td bela*in lhoo buat gimana caranya biar bisa ngerokok. Meskipun ga punya duit di dompet. Kalau kayak gini, kalau masih sendiri sih gpp tp kalau sudah punya anak atau istri masa ga mau ngalah? Yg harusnya uang buat belanja dan jajan anak malah kepake buat rokok. Duh, ga tobat nih? Emang kamu mau anak kamu jd kayak kamu nanti? Perokok yg tak mau mengalah sama anak dan istrinya.

Ga masalah sih kalau ada duit tp kalo enggak? Nanti kasusnya kayak tetangga saya, sudah susah makan ngerokok tetap lanjut. Pergi pagi pulang petang penghasilan pas-pasan rokok tetap jalan. Duh, kasihan anak sama istri kamu (kalau punya) bukan kasihan sama kamu. Lhaa ngapain? Kamu aja tega kok sama anak istri kamu kok saya harus kasihani kamu.

Lanjut...

Harusnya kalau kamu bisa menghentikan kebiasaan ngerokok kamu nanti duit yg aslinya juat beli rokok harusnya bisa buat beli motor baru cash lagi, ya walaupun nunggu beberapa tahun lagi. Setidaknya uangnya sedikit berguna untuk kepentingan yang lain.

Jika kamu membeli sesuatu yang tidak kamu butuhkan, suatu saat kamu akan menjual sesuatu yang kamu butuhkan. ~Warren Buffet

Masih mau ngerokok?

Selain itu masalah merokok juga identik dengan penyakit paru-paru. Lebih baik berhenti kan daripada kena penyakit berbahaya seperti itu? Terus ada yang bilang, "ahh ga juga, itu tetangga saya puluhan tahun merokok tapi masih segar bugar". Lhaa, iyaa memang dia masih segar bugar. Logika kayak gini sama halnya dengan naik kendaraan itu berbahaya bisa bikin kita mati, patah tulang kecelakaan dan lainnya. Atau kayak gini, mainan pisau bisa bikin kita terluka berdarah.

Nah, yg jadi masalah tidak semua yg naik kendaraan itu kecelakaan dan tidak semua yg mainan pisau bikin terluka. Itu hanya sebagian persen saja, coba kita anggap cuman 1 persennya aja? Sama halnya dengan merokok tidak semua orang perokok mengalami penyakit yang berbahaya, orang biasa juga bisa kena penyakit tersebut kok kayak paru paru tetapi dengan merokok bakalan meningkatkan resiko kita untuk terkena. Terus bagaimana kalau kamu itu masuk ke yang bagian 1 persen itu? Mau menyesal belakangan? Kan lebih baik mencegah daripada mengobati.

Artinya lebih baik tidak terkena penyakit daripada terkena penyakit, ya kan? Kalau kamu kaya sih gpp, uang kamu direkening banyak, gaji kamu banyak yaa oke. Soalnya kalau sakit kan tinggal berobat, kan ada uang? Tapi kalau enggak? Rata-rata nih yaa orang perokok di di indonesia ini orang menengah kebawah, penghasilannya pas-pasan dan kerjaannya itu kerjaan serabutan atau kuli angkat-angkat. Ada juga orang kantoran, gajinya banyak tetapi uangnya kepakai utk keperluan lain kayak nyicil kredit entah itu rumah, mobil atau sepeda motor.

Intinya merokok itu tidak baik, saya disini hanya menuangkan pemikiran saya. Setelah baca tulisan ini kamu masih lanjut merokok yaa silahkan. Itu kan hidup kami, urusan kamu. Ada resiko yaa kamu yang nanggung, kalo enggak yaa keluarga kamu. Emang siapa lagi?

Post Comment

Thanks for your comment